in

ITINERARI KEMBARA PADANG – MEDAN 8 HARI 7 MALAM DENGAN RM362.80

Amaran: Itinerari ini hanya untuk mereka yang nekad dan berani.

Membaca headline untuk artikle ini saja sudah pasti membuat anda tertanya-tanya. Tujuan amaran itu bukanlah untuk menakut-nakutkan anda tetapi untuk membakar semangat anda sebagai seorang pengembara. Jika anda mempunyai ciri-ciri seorang pengembara yang berani dan nekad sila teruskan membaca.

Indonesia sangat terkenal dengan kekayaan alam semula jadinya. Untuk mengembara sekelilling Indonesia memakan masa yang agak lama kerana negara ini terbahagi kepada beberapa kepulauan-pulauan besar. Seperti Medan dan Padang ia terletak di di Pulau Sumatera yang merupakan pulau keenam terbesar di dunia. Dengan keadaan negeri yang masih belum terusik menjanjikan anda satu pengembaraan ‘back to mother nature’ yang sangat memuaskan.

Seperti pengembara kita kali ini Encik Hazwan Hafiz telah mencabar dirinya bersama adiknya untuk mengembara dari Padang ke Medan dan pulang ke tanah air dengan menaiki feri. Kenapa susah-susah nak naik feri sedangkan boleh menaiki kapal terbang. Bagaimanapun persoalan itu sukar dijawab. Setiap orang ada misinya yang tersendiri. Bagi Hafiz, bukan tempat atau destinasi yang dituju menjadi keutamaan, tetapi bagaimana kita menikmati perjalananan itu sendiri.

Okay, tarik nafas dan hembus perlahan-lahan. Hayati itinerary ke Padang dan Medan ini sambil merancang pengembaraan anda.

Dibawah ini saya sertakan perjalanan dan bajet Padang – Medan

Route

KL – Padang – Bukit Tinggi – Parapat – Pulau Samosir – Danau Toba – Medan – Tanjung Balai – Pelabuhan Klang

Bajet (Per person)

Flight KL – Padang = RM 99.00

Trafel (minivan) Airport – Bukit Tinggi = IDR 50 000

Simkad + Topup = IDR 24 000

Asian Hotel, Bukit Tinggi (2 Malam) = IDR 62 500

Sewa Skuter = IDR 25 000 + IDR 45 000

Minyak motor = IDR 11 000 + IDR 13 500

Tiket + Parking Lembah Harau = IDR 5 000 + IDR 2 000

Tiket Bas Bukit Tinggi – Parapat = IDR 210 000 + IDR 50 000 (tukar bas ke minivan)

Internet Café = IDR 3 000

Angkutan Kota ke Terminal Aur Kuning = IDR 2 500

Angkutan Parapat – Jeti Tigaraja = IDR 3 000

Feri Tigaraja = IDR 10 000

Rodeo Guesthouse = IDR 75 000

Tiket Menara Tinjau Tele = IDR 2 000

Feri Tuktuk – Tigaraja = IDR 10 000

Trafel Parapat – Medan = IDR 50 000

Residence Hotel = IDR 47 500

Tiket Keretapi Medan – Tanjung Balai = IDR 20 000

Becak Motor = IDR 10 000 + IDR 7 500

Amanda Hotel, Tanjung Balai = IDR 67 500

Tiket Feri Jetstar Services = IDR 390 000

Caj Pelabuhan Tanjung = IDR 20 000

TOTAL = IDR 1 189 616

 

KEMBARA TRANS SUMATERA 8 HARI 7 MALAM

Bermacam pengalaman yang kami tempuh sepanjang perjalanan di Sumatera ini. Laluan perjalanan darat dengan minivan bermula di Sumatera Barat iaitu dari Padang sebelum menuju ke Bukit Tinggi. Dari Bukit Tinggi, kami bergerak menuju Parapat untuk ke Pulau Samosir (Danau Toba) dan seterusnya ke kota Medan di Sumatera Utara. Perjalanan balik kami adalah melalui kapal laut (feri) jurusan Tanjung Balai ke Pelabuhan Klang melalui Selat Melaka.

HARI 1

KL-PADANG (BUKIT TINGGI)

Jadual penerbangan ke Padang dijadualkan pada pukul 7.50 pagi.

Penerbangan ke Padang hanya mengambil masa 45 minit.

Sampai di sana selepas selesai urusan imigresian kami mengambil trafel (minivan) dari Bandar Minangkabau ke Bukit Tinggi. Tujuan kami ke sini adalah untuk mencari guest house dan kami memilih untuk menginap di Asean Hotel yang menawarkan harga lebih murah.

Setelah check in hotel kami keluar semula untuk jalan-jalan sekitar Bandar Bukit Tinggi.

Sedikit fakta berkenaan Bukit Tinggi. Bukit Tinggi merupakan sebuah kota yang terbesar di Sumatera Barat dan terletak kira-kira 930 m dari paras laut. Pada zaman penjajahan Belanda, kota ini dikenali sebagai ‘Fort De Kock’. Ia terletak lebih kurang 90 KM dari kota Padang dan dikelilingi oleh gunung berapi seperti Gunung Singgalang dan Gunung Marapi. Oleh kerana terletak di kawasan pergunungan, suhu persekitaran Bukit Tinggi adalah sedikit dingin.

Kota Bukit Tinggi juga adalah kota berkembar dengan kota Seremban di Negeri Sembilan. Kalau datang sini, boleh jumpa papan tanda Bukit Tinggi-Seremban Kota Berkembar.

Jam gadang
Suasana petang di Bukit Tinggi

 

HARI 2

BUKIT TINGGI – DANAU MANINJAU – LEMBAH HARAU – KELOK 9 – KOTA PAYAKUMBUH

Selesai sarapan kami bersiap keluar mencari motor sewa. Dapat saja skuter pagi tu, kami terus merempit menuju ke Danau Maninjau.

Setelah sejam setengah perjalanan dengan jarak lebih kurang 30km naik turun bukit kami tiba di Danau Maninjau. Apa yang saya dapat katakan suasana di Danau Meninjau ini cukup nyaman dan menenangkan. Kalau boleh memang nak tinggal sini terus jadi pak supir. Hehehe

DSCN6068
Pemandangn Danau Meninjau yang tenang.

Perjalanan ke pulang ke Bukit Tinggi pula kami ikut jalan besar, melalui kawasan pekan yang agak sibuk sekitar Padang Panjang sebelum tiba di Bukit Tinggi.

Pada sebelah petang kami mengambil keputusan untuk ke Lembah Harau. Lembah Harau terletak 50km dari Bukit Tinggi. Wah lagi lenguh la punggung nak ke sana. Tapi nama pun pengembara kan? Jadi langgar je la. Hahaha

Untuk ke Lembah Harau kita perlu melalui Kota Payakumbuh. Dari kota Payakumbuh terus sahaja mengikut jalan menuju Pekan Baru. Teruskan perjalanan sehingga ternampak pintu gerbang yang tertera tulisan kawasan wisata Lembah Harau. Terus sahaja masuk dan akan melalui kawasan sawah-sawah padi di kiri dan kanan jalan.

Tiket masuk sebanyak IDR 5 000 dikenakan ke Lembah Harau.

Tebing tinggi mengapit sawah di Lembah Harau.
Tebing tinggi mengapit sawah di Lembah Harau.

Di Lembah Harau, terdapat beberapa air terjun yang mengalir dari tebing-tebing tinggi di sini. Tetapi kami pergi tidak tepat pada masanya jadi air terjun yang mengalir juga tidak deras.

Selepas puas meneroka Lembah Harau kami ke Kelok 9. Kelok 9 yang terletak lebih kurang 20 KM dari Lembah Harau merupakan suatu keajaiban kejuruteraan yang mengambil masa hampir 10 tahun untuk disiapkan. Ia dinamakan sebagai Kelok 9 kerana mempunyai 9 kelok atau selekoh tajam yang berbentuk zig-zag yang menghubungkan dua bukit bersebelahan. Pada masa yang sama, Kelok 9 mempunyai Jambatan Layang yang jaraknya hampir 2.5 Kilometer dan ketinggian mencapai 58 meter.

2014-08-21 10.10.34 1
Jalan Kelok 9 yang merupakan salah satu ikon Sumatera Barat dibina bagi menghubungkan kota Bukit Tinggi dan Pekan Baru

Oleh kerana kami dari Kelok 9 sudah senja jadi kami terus ke Kota Payakumbuh untuk makan malam sambil mengambil angin malam di Kota Payakumbuh. Kemudian kami terus pulang ke hotel.

HARI 3

BUKIT TINGGI – PARAPAT (DANAU TOBA)

Kami ke Stesen Aur Kuning menaiki bas untuk ke Parapat.

Kemudian kami ke Taman Wisata Panorama dengan harga tiket IDR 3 000 sahaja. Kami masuk dan melihat pemandangan Ngarai Sianok yang sangat memukau. Patutlah ia digelar sebagai ‘Grand Canyon Asia’ dengan Gunung Singgalang di latar belakangnya.

Ngarai Sianok
Ngarai Sianok

Hampir jam 6.00 petang kami bergegas ke Stesen Aur Kuning selepas menaiki angkut dari Bukit Tinggi.

Tetapi bas yang di tunggu tidak kesampian kerana ada masalah. Jadi terpaksa menaiki trafel (minivan) ke Parapat.

HARI 4

PARAPAT – SAMOSIR

Dari lepas Isyak semalam hingga ke waktu Zuhur hari berikutnya trafel yang membawa kami masih lagi belum tiba ke destinasi iaitu ke Parapat. Jam 4.00 petang, kami tiba di pekan Parapat.

Kemudian kami terus menaiki trafel untuk ke Jeti Tigaraja. Kami juga sudah membeli tiket ke Medan yang berharga IDR 50 000.

Sampai di jeti kami menaiki bot untuk ke daerah Tuktuk di Pulau Samosir. Tiket bot IDR 10 000 dan perjalanan hampir 45 minit. Pemandangan semasa perjalanan di Danau Toba memang sangat indah ditambah pulak selepas hujan, berkabus ! Feeling-feeling macam di New Zealand gituuu. Hahaha

Sampai sahaja kami terus check in hotel. Lega sungguh dapat mandi selepas lebih 20jam perjalanan.

2014-08-23 17.37.47
Pemandangan menarik menghadap Danau Toba di Rodeo Guesthouse.